Posted by: adeirawan74 | April 30, 2009

ASAL USUL CURUG CAWENI (Versi ke-2)

Dahulu kala di sebuah desa ada seorang putri bernama putri Caweni, Dia adalah seorang wanita yang sangat cantik, setiap orang yang melihatnya pasti akan merasa kagum dan tertarik. Tetapi sayang sekali, ada suatu hal yang aneh pada diri putri Caweni tersebut karena di dalam tubuhnya terdapat seekor ular gaib yang mematikan, sehingga setiap laki-laki yang menikah dengan di dapat dipastikan akan meninggal karena digigit oleh ular tersebut. Ular itu menyebarkan bisa atau racun yang mematikan, konon putri Caweni itu telah menikah 99 kali.

Suatu hari, putri Caweni ingin meninggalkan desa karena sudah bingung dan orang-orang pun sudah banyak yang membicarakan perihal keanehan yang ada pada dirinya. Putri Caweni akhirnya memilih untuk meninggalkan desa tempat kelahirannya, sebelum pergi, dia membawa serta binatang peliharannya yaitu itik (meri) dan anjing serta tidak ketinggalan dia membawa kasur untuk tempat tidurnya.

Dalam perjalanannya, putri Caweni menyusuri sebuah aliran sungai tanpa tujuan yang pasti, setelah sekian lama berjalan, dia akhirnya kelelahan dan memilih untuk beristirahat sejenak untuk melepaskan rasa lelahnya. Dicarinya tempat yang aman dan teduh, kemudian dibukannya gulungan kasur yang dibawanya untuk dijadikan tempat tidur. Setelah sekian lama berisitirahat dan rasa lelahnya telah hilang, maka perjalannya dilanjutkan kembali, tapi kasur yang tadi dipakainya ditinggalkan begitu saja, mungkin terlalu berat untuk dibawa terus. Dari peristiwa tersebut, tempat itu akhirnya disebut dengan Leuwi Kasur. Menurut masyarakat setempat leuwi ini sangat dalam dan pernah ada seorang laki-laki yang memancing, ketika mendapat seekor ikan yang amat besar dan berusaha mengangkatnya tapi yang terjadi malah laki-laki itu terbawa oleh pancingannya karena tidak kuat menahannya dan akhirnya laki-laki itu pun tenggelam di leuwi itu.

Selama perjalanannya yang cukup jauh dan menguras tenaga putri Caweni, akhirnya diputuskan untuk beristirahat yang kedua kalinya untuk menghilangkan rasa lelah yang amat sangat. Setelah dirasa kuat lagi, maka dilanjutkan lagi perjalannya, namun Anjing yang dia bawa tidak mau ikut serta, akhirnya ditinggalkannya, dan tempat itu akhirnya diberi nama Curug Anjing, karena bentuknya seperti seekor anjing yang sedang jongkok.

Teman dalam perjalanannya tinggalah seekor itik yang masih setia menemaninya, namun ketika istirahat yang berikutnya, itik yang menemaninya itu malah keasyikan berenang disebuah leuwi dan tidak mau ikut lagi, akhirnya tempat tersebut dikenal dengan nama Leuwi Meri. Akhirnya ketika melanjutkan perjalanannya, dia tidak hanya seorang diri atanapa teman lagi. Langkahnya akhirnya membawa dirinya kesebuah curug/air terjun. Putri Caweni itu berusaha untuk mendaki atau menaiki curug tersebut, akan usahanya selalu gagal karena jalan yang dia tempuh terlalu terjal dan licin, arus curug itu pun sangat deras, sehingga sulit untuk dilalui serta membahayakan keselamatan dirinya.Putri Caweni ini akhirnya merasa putus asa. Dalam keputusasaannya, tiba-tiba muncul seorang pemuda dari Cikaso yang bernama Pangeran Boros Kaso dari golongan menak (bangsawan). Dalam pertemuannya itu akhirnya menimbulkan benih-benih cinta diantara kedunya. Mereka akhirnya sepakat untuk menikah, tapi Putri Caweni itu memberikan syarat yang harus dipenuhi oleh Pangeran Boros Kaso dan disanggupinya. Adapun syarat yang diajukan yaitu Pangeran Boros Kaso harus bersabar menunggu dirinya, sampai usahanya berhasil mencapai curug yang sedari tadi ingin didakinya. Selama usahanya mendaki curug tersebut, selalu gagal, akhirnya diputuskan untuk menunggu banjir yang besar dengan perkiraan akan mempermudah dirinya utnuk mencapai curug itu.

Menunggu dan menuggu, itulah yang dikerjakan yang dilakukan Putri Caweni itu, tapi banjir besar yang diharapkan tak kunjung datang juga. Padahal Panegaran Boros Kaso sudah tak sabar untuk menunggu kedatangan dirinaya. Putri Caweni tak patah arang, dia yakin banjir akan datang, tidak sedikitpun dirinya bergerak ditempat itu, sehingga saking lamanya debu-debu mulai berterbangan hinggap dibdannya yang putih bersih, semakin lama debu tersebut menempel, maka lama kelamaan tubuh Putri Caweni itu berubah menjadi batu yang kemudian menjadi sebuah patung atau arca.

Tersebutlah ada sebuah cerita yaitu sebuah atanaman cabe dan tomat ayang sedang berbuah tetapi belum matang tau masih mentah. Konon apabila buah dari kedua tanaman ini sudah matang , maka akan terjadi banjir yang besar dan Putri Caweni dan Pangeran Boros Kasoakan menikah pada saat itu. Nasma curug itu akhirnya diberi nama dengan sebutan Curug Caweni.

Pernah suatu saat Curug Caweni dimanfaatkan untuk PLTA, tapi hanya berlangsung sebentar, karena orang bertugas menjaganya meninggal disana karena suatu hal yang tidak masuk akal. Di Curug Caweni pun terdapat sebuag goa yaitu Goa Kopeah (topi) yang jaraknya sangat dekat sekali dengtan Curug tersebut. Ada sebuah fenomena yang sangat menakjubkan, yaitu batu yang bentuknya mirip dengan seekor buaya dan pendangan yang lebih indah lagi sebuah batu yang sangat luas seperti lukisan alam.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: